Friday, December 28, 2012

Nasi Grombyang, primadona Kota Pemalang

Liburan kali ini diisi dengan perjalanan menuju ke daerah Jawa Tengah, bertepatan dengan reuni keluarga besar suami yang berasal dari Bulumanis, Pati, Jawa Tengah. Sebetulnya sih saya hanya melintasi kota-kota karena tidak terlalu lama tinggal di satu tempat. Agak menyesal juga karena semua hanya dilewati secara singkat, jadi saya tidak sempat ekplore daerahnya. Tapi walaupun demikian, sempet juga sih motret dan terkesima dengan hal-hal yang belum pernah saya coba diantaranya kuliner (selamat datang makanan manis). Setelah melalui perjalanan arah pantura, saya menikmati makan siang di Pemalang di Pasar Anyar. Disana ada warung nasi Grombyang yang enak. Nah bentuk dan rupanya seperti ini. 
 
Nasi pekalongan
Maafkan, kesalahan judul harusnya Pemalang....

Lokasinya berada di Pasar Anyar, tepatnya di Jalan RE Martadinata, Pemalang, sebrang tempat bersalin/ bidan. Warung Nasi ini selalu penuh dikunjungi walaupun sudah lewat jam makan.

Pasar anyar Kelezatan Nasi Grombyang berasal dari Daging kerbau yang digunakan. Katanya disebut Grombyang karena jumlah kuahnya yang lebih banyak dari elemen nasi dan sayurnya, sehingga isinya grombyang-grambyang. Hehehhehe memang sang nasi jadi berenang bebas dalam mangkok kecil. 

Bakul

Ada yang bilang kalo Nasi Grombyang itu mirip dengan Nasi Rawon ataupun Nasi Soto. Tapi sebetulnya berbeda sekali, karena Nasi Grombyang warnanya tidak sepekat nasi Rawon dan tidak ada telur asin dan toge pendek. Sedangkan dengan soto dibilang mirip karena sama-sama berkuah. 

Siap2

Nasi Grombyang ini akan lebih nikmat jika disantap dengan teman-temannya, yaitu berbagai macam sate seperti sate telor puyuh, sate babat, sate daging plus tulang rawannya. Jangan lupa untuk menambahkan cabe sebagai penambah semangat. Coba deh, sruputan pertama yang tidak terlupakan.... gurihnya kuah berpadu dengan aroma daun bawang segar....

 Siap1

Tips untuk menikmati nasi ini, jangan langsung disantap. Karena kuahnya amat sangatlah puanas banget yang sanggup membakar lidah. Lebih baik ditunggu sebentar sambil membaca tulisan-tulisan yang ada ditaplak meja. Hehehehheheh pokoknya ikan hiu, I love you dah.... 

Sedap

Atau kalo udah bosan membaca, dengarkan saja orkes keroncongan yang mengamen di bangku paling depan. Lumayan, menunggu sambil mendengarkan suara merdu melantunkan tembang Solo Balapan.... menambah kenikmatan suasana dan mengingatkan saya, bahwa saya telah meninggalkan daeraj Jawa Barat. Huuuuuaaaahhhhhhhh, siap-siap roaming dan mencolek suami untuk meminta translate deh, karena saya ora iso boso jowo kekekekkekekkekeke

 Kroncong




24 comments:

  1. jadi rasanya kayak rawon apah soto bu?? hahahah tetep kekeh dah warna nya item gitu :D

    kayaknya mangkoknya kecil banget, kenyang yah satu mangkuk :D #maruk

    ReplyDelete
    Replies
    1. kayak sotoh cuman daun bawangnya yang juara hehehheh. Saya ngabisin dua mangkok plus sisa anak, bukan maruk tapi daripada mubazir hehehehehehhe ngeles.com

      Delete
  2. harus dicampur dengan nasinya ya mbak? kalau nasinya dipisah boleh? oops karena saya gak terbiasa makan dicampur begitu :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. boleh dipisah kok Mbak, tinggal bilang nasinya campur atau pisah. Untuk porsi pisah, nasi dan sayurnya lebih banyak porsinya.

      Delete
  3. kirain pulang kampung ke pemalang krn asli pemalang, taunya cuma numpang nggrombyang aja to? hehehe...ikan hiu mak, i love you...:D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yayangku tercinta yang dari Bulumanis Mbak. Hehehehhe kebayangkan orang jawa ketemu orang batak... beda segalanya, beda bahasanya, beda makanannya. Tapi karena si ikan hiu jadinya I love you.... hehehheheh tamat saya baca isi taplaknya lho mbak... Makasih ya sudah berkunjung

      Delete
  4. Makanan yang memiliki cirikhas tersendrinya ya Mba, Dan paling enak dinikmati dengan terpisah, karena kuahnya dapat dinikmati secara perlahan dengan nasi dan kerupuk, apalagi kalau ada emping hm..... mantap. Jadi kalau nambah tinggal nasinya saja. He...x9 Jadi ngiler.......

    Sukses selalu
    Salam Wisata

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul juga Mas... nggak kepikiran sama sayah. Saya kalo kemana pun berada selalu pengen nyoba makanan khasnya, karena saya percaya disanalah akar budaya yang ada.

      Delete
  5. Replies
    1. heheheh membuat perut nyaman banget....

      Delete
  6. Aaaah, ngiler...
    Sini aku nyanyiin mbak, ing stasiun balapaaaan rasaneee koyooo wong kelangaaannn~

    ReplyDelete
  7. udah deh, paling jago kalo udah ngabibita makanan lewat foto ...

    soal taplak plastik yg penuh tulisan itu, pernah nemuin juga waktu makan di salah satu warung baso di Kuningan... :-D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Berarti daerah pantura full dengan taplak kata-kata yah

      Delete
  8. namanya aja baru dengar ...jadi pengen nyoba...sepertinya belum beredar di kota lain ya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sepertinya belum ada ya Kak Mon, yang udah beredar sih soto kudus, dkk

      Delete
  9. Melihat tudung itu saya jadi inget soto wak Kusen. Pikulannya juga mlantong kayak tanduk kerbau. Tudungnya juga berwara merah.
    Lihat nasi dan lauknya kok saya jadi kepingin ya
    Terima kasih sedep2nya say
    Salam hangat dari Surabaya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pakdhe... Aku masih pengen ke Surabaya nih... Nunggu undangan supaya bareng Teh Dey ya, pengen nyicip udang Bu Rudi

      Delete
  10. mirip rawon tp ada srundengnya kan mba.....?!

    nasi grombyang haji warso...makjleb rasane...hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul, semangkok tak akan cukup ya.....

      Delete
  11. Kapan2 kalo ke Pemalang lagi coba makanan yang judulnya 'ndekem' Mbak
    Saya kok lebih cocok sama yang itu hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mbak Esti, ndekem itu apa? Sejenis nasi atau cemilan. Siap.... Kalo melewati pemalang akan saya cari deh..... *clengak-clinguk cari suami minta ditranslate apa artinya ndekem

      Delete
  12. dagingnya harus daging kerbau ya mbak? daging kerbau itu enak gak sih?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Enak mbak, hanya seratnya lebih besar dan kasar. Kalo di kampung ibuku semua masakan pake dagimg kerbau karena populasinya masih banyak. Kalo disini kan bisa impor daging sapi heheheheheh

      Delete