Wednesday, September 17, 2014

I love theme park...but not the ride (anymore)

Pas jaman masih kecil (dalam arti sebenarnya, ya badan ya umur), saya tuh suka banget ama yang namanya Dunia Fantasi, Pasar Malam dan sejenisnya. Terbayang sensasi "ngeri-ngeri sedap" (walah istilah anggota Dewan pisan) yang akan didapat dari setiap permainannya. Kalo lagi kecil sih, pasar malam yang rutin diadakan di Pasar Babatan Bandung pasti tiap hari dijabanin. Ombak Banyu favorit saya, dan tong setan tontonan wajib. Aje gila ya, liat motor bisa muter-muter tanpa kehilangan kendali...sakti.. Nah, pas Dufan pertama kali buka, rasanya saya juga nggak sabar untuk bisa merasakannya. Baru bisa terlaksana pas lagi piknik SMP. Wuihhhh itu semua mainan dijajal mulai dari yang nggak penting (Gajah Beledug) sampe ke yang bikin teriak-teriak seru. 

 photo img-140917062918-0001_zpsb9247c87.jpg
Pas udah gedean, sekitar kuliahan lah, kalo liat film-film asing, rasanya kok seru ya liat theme park mereka. Hmmmm lebih gede, lebih seru dan lebih menantang. Akhirnya kesampaian juga buat merasakan yang namanya roller coaster, splish-splash mountain, dkk. Waktu itu saya menikmatinya berdua dengan kakak perempuan saya (the one and only, my lovely sista). Kakak saya statusnya saat itu adalah ibu dua anak balita (sekarang empat anak gede-gede hehehhe). Tugasnya beliau hanya menemani, tidak mengikuti saya menikmati permainan yang ada. Beliau memilih untuk bermain di arena cangkir-cangkiran.... hehehheh takada nyali katanya.



Saat itu sih saya cuman ketawa-ketawa....ihhhh masa sih kayak gitu aja nggak ada nyali. Yang ada asyik-ayik aja lagi. Cemen banget deh kakakku tersayang itu atau beda tipe aja... too emak-emak kataku sih.

 photo IMG_9211_zps031cd030.jpg
Tetapi..... seiring dengan waktu berjalan, ternyata saya pun mengalami apa yang dirasakan oleh Kakak saya. Pada suatu hari, saya kembali ke themepark, dan.... saya mengalami kengerian yang luar biasa. Entah mengapa, tiba-tiba roller coaster yang saya tumpangi tidak memberikan perasaaan yang biasa yang sensasional, sepanjang permainan saya menjerit-jerit ketakutan. Kalo sanggup dan bisa rasanya saya ingin memencet tombol stop dan turun dari Cylon, Battlestar Galactica. Apa daya, saya harus mengkhatamkan seluruh permainan sebelum bisa lepas dari ketakutan luar biasa. Saya harus merasakan kengerian ketika bujur saya tidak menempel dibangku serasa hendak jatuh dari ratusan meter, melihat kaki diatas dan kepala dibawah...Ya Allah..... kumaha iyeu teh......Seberesnya perjalanan Cylon jahanam itu.... saya turun, diem beberapa saat dan lemes lunglai.


Dan ternyata memang saatnya saya harus menikmati cangkir-cangkiran. Hal ini dibuktikan ketika menikmati  Bandung Carnival Land . Awalnya sih naek sepeda udara yang saya pikir nggak akan ada efek apa-apa. Ternyata setiap belokan, rasanya ada kekuatan tertentu yang hendak melemparkan badan saya keluar jalur. Hiks.... saya nggak bisa ngomong selama rute sepeda berlangsung. Terus ganti permainan yang saya kenal, kalo di ancol sih namanya Ontang-Anting.. Setelah kursi terangkat dan mulai berputar..... rasa pusing luar biasa tiba-tiba datang menyergap. Dan ketika menyentuh tanah, saya langsung nyari toilet.... Jackpot saudara...saudara...

Walhasil, sekarang saya berusaha untuk tegar kalo harus ke theme park. Mana anak-anak udah mulai gede dan suka maen yang ekstrem-ekstrem. Yang ada sih, saya menjelma menjadi bayangan kakak tersayang, Ibu naek cangkir-cangkiran aja ya Nak.... atau alasan yang lebih baik lagi.... Pada naek aja ya, ibu liat dulu foodcourtnya, ada makanan enak atau nggak hahahhahhahhah. Ketauan banget ya "Coward Mom", tapi sebetulnya saya lebih suka motret yang lucu-lucu deh daripada ngantri menuju kengerian tak berbatas... Walau kadang-kadang kangen juga kalo udah denger orang=-orang teriak dari atas...hiks...... Sepertinya seru tapi apa daya rasa takut lebih menguasai.... 


 photo IMG_9224_zps78816203.jpg