Thursday, September 5, 2013

Roti Bakar Gang Kote

Waduh, udah berapa bulan niy si blog nggak pernah ditengokin dan diupdate. Maklum, sindrom ibu-ibu pekerja yang ditinggalin si Mbak jadinya sibuk olangan ngurusin rumah dan kerjaan. Jadi boro-boro mau update, nyisir rambut aja nggak pernah hahahhahahahah.... saking sibuknya eta teh. Tapi, prahara itu sudah lewat, jadinya hari ini daku bisa eksis lagi nih. Semoga nggak lupa deh cara menulis blog yang enak dibaca kekekekkekke. 

 photo 75ac72d0-a548-4d71-8e17-ce20ffa17295_zps89ea0fa2.jpg

Kali ini saya pengen sharing tentang roti jadul favorit saya dan beberapa kuncen Bandung yang pastinya kenal dengan roti bakar jadul yang satu ini, roti bakar kote. Roti ini terkenal pas jaman tahun 80-an disekitar Alun-alun Bandung. Dulu, namanya roti bakar 555, sekarang 234, sesuai dengan merk roti yang dipakainya. Kios roti ini baru beroperasi mulai jam 14.30 WIB di Gg. Kote, Jalan Jend. Sudirman Bandung, persis sebelah toko obat cina Pandu (d/h Ban an ho). Yang membuatnya khas dan berbeda dengan roti lainnya, cara memanggangya. Kebanyakan roti bakar sekarang sebetulnya bukan roti bakar tetapi roti panggang. Jadinya angus-angusnya karena pemanasan panggangan ataupun penggorengan yang telah diberi mentega terlebih dahulu. Kalo roti kote, dipanggang diatas bara arang panas dan rasa hangus pembakarannya yang membuat rasanya berbeda. Jadi sah-sah aja kalo judul rotinya juga roti bakar asli bukan echo hehehhehe. Soalnya ada gosong-gosong areng gitu deh...

 photo adbf15a0-1f31-42b4-a61d-71836dca0302_zpscf7bb8af.jpg

Isi dan rasa roti ini pada dasarnya ada dua, manis dan asin. Kalo turunan dari manis ada selai kacang, lobi-lobi, nenas dan susu. Asin, mempunyai varian korned dan keju. Yang bikin fantastis adalah si mamang nya nggak pelit kalo ngasih isi, kornednya sangat melimpah, kejunya berlapis-lapis dan taburan coklatnya sangat mantap. Pokonya bener-bener murah hati deh.... Kalo minjem istilah abang saya, mesesna di awurkeun sa ember.... (kira-kira : mesesnya ditaburi satu ember).


 photo 3ea7a8f1-57f3-4056-8b04-3ce91d617925_zps7ffc387c.jpg

Tapi sekarang rasa bisa diminta sesuai dengan lidah kita. Misalnya sah-sah saja kalo kita pengen nyoba makan rasa keju coklat, atau hanya sekalian aneh, korned coklat...

 photo 57dd4147-6e8f-467f-8d2c-b80ec38c4c53_zpsc2da8645.jpg

Walaupun pengerjaannya sangat sederhana, namun sistemnya nggak kalah dengan roti-roti di mal. Dapurnya bisa di lihat secara live. Yang bikin takjub lagi, pisau pemotong rotinya tajem pisan, sekali kena roti...sreset...langsung kebelah. Dan saking seringnya diasah, bentuk pisaunya semakin langsing saja....

 photo 37358b72-baaa-44d0-9723-c685938649ea_zpscfe0df05.jpg

Maafkan, saya lupa memotret roti pada saat bentuknya masih indah. Sesudah beberapa potong masuk mulut baru inget belum didokumentasinkan. Maaf ya..maaf.... tersisa cuman beberapa potong lagi...

 photo d63f82b1-01fc-4150-8839-17f89125cc72_zps48c74f2e.jpg

Mungkin keberadaan roti bakar ini tidak semeriah kuliner-kuliner lain yang sedang naik daun di Bandung. Tapi kalo memang sempet, cobain deh roti juara ini.... dijamin bakal ketagihan dengan rasanya yang klasik, enak dan bikin mata merem melek menikmatinya.... (kalo pake istilah membelai lidah nanti Mia protes kekekekkekekek).


 photo 1378349831_zps053eef26.jpg