Monday, January 7, 2013

Motret pake kamera saku, siapa takut?

Photography itu menurut saya adalah "personal experience, personal touch", seperti membuat secangkir kopi. Sama-sama mengandalkan perpaduan the triangle of golden rule, ada gula, ada air dan ada kopi disajikan dengan selera masing-masing untuk menghasilkan kopi yang enak, apapun alat yang dipakainya, gelas, chiffon, vietnam drip bahkan coffee maker yang paling canggih. .

kembang api,  walau nggak pake tripod

Tulisan ini muncul gara-gara ngobrol ngaler ngidul dengan seorang teman yang sangat mencintai kamera poketnya. Awal perjalanan kami sama, memotret dengan kamera poket sederhana, hanya kamera point and shot, bukan jenis prosummer. Saya memotret memakai kamera saku sederhana Semo Mpixx XZ7, dengan 7 megapixels. Justru karena kesederhanaanya, kamera ini membebaskan saya untuk bereksperimen dengan kemampuan yang ada untuk menghasilkan foto yang layak untuk dipandangi, dan sedikit kerja keras untuk memahami sang kamera. Contohnya seperti foto diatas, ketika tahun baru kami menunggu pesta kembang api. dan memotretnya dengan kamera poket. Yang kami lakukan adalah memotret dengan dua cara, pertama menggunakan night mode dan tembok sebagai tripodnya, hasilnya kurang memuaskan.  Sedangkan kedua, mengatur shuter speed/ kecepatan ke yang paling rendah (kamera poket saya bisa sampai 4 detik) dan ISO 100. Hasilnya tidak mengecewakan walaupun gedungnya tampak blur.


DSCI0822
Semo mpixx, ISO 100, SS 125

Kamera pocket point and shoot sangat bisa diandalkan karena ringan, bahannya dari plastik, memakai batere biasa AA 2 buah, bisa dimasukkan dalam saku dan murah meriah. Saya mengandalkannya untuk memotret dalam perjalanan ataupun membantu saya dalam pekerjaan sehari-hari. (saya malas mencatat, jadi saya potret semua dokumen dengan mode macro kalo kumat malasnya). Walaupun mungil, kamera ini mempunyai kemampuan yang baik untuk memotret makro. Contohnya foto mawar yang mulai mekar dipotret dengan mode makro yang dilambangkan dengan bunga tulip. Dan hasilnya cukup baik dengan latar belakang yang bokeh.
 
DSCI0087

Sebetulnya dengan kamera sederhana pun kita bisa menghasilkan foto yang baik dan cantik. Menurut "teman berantem dan guru" memotret saya, Dudi Sugandi, tidak diharamkan menggunakan mode auto dalam memotret, karena pada dasarnya, kamera hanyalah alat untuk menterjemahkan kita dalam mewujudkan keinginan mendapatkan gambar terbaik.  Kamera saku mempunyai keunggulan tersendiri karena bentuknya yang kecil, langsung jepret, sehingga keberadaan ktia saat memotret tidak terasa dan orang pun merasa nyaman bila kita menggunakan kamera jenis ini. Foto Bandung saat mendung ini diambil menggunakan kamera saku oleh bapak guru. Bapak guru yang satu ini sekarang menjadi racun karena selalu berusaha mengajak orang pake kamera saku... udah nggak jaman katanya pake kamera DSLR.


Perjalanan saya menggunakan kamera saku semakin menentukan dasar gaya/ style memotret dan kebutuhan kamera saya. Saya tidak memerlukan kamera dengan pixel yang sangat besar karena pixel tidak akan berpengaruh terhadap hasil memotret saya, 7 atau 8 MP sudah cukup. Lalu, saya tidak membutuhkan optical zoom yang sangat besar, karena saya tidak akan memotret dari jarak jauh. Saya cenderung tidak pernah menggunakan zoom, karena kalo terlalu besar pun biasanya akan ada perbedaan warna. Justru saya membutuhkan aperture yang kecil, antara 1.8 ataupun 2.8 sudah cukup untuk mengasilkan foto makro dan bokeh. Sedangkan kecepatan rendah saya butuhkan untuk motret dengan kecepatan yang sangat lambat seperti memotret kembang api, air terjun, dll. Sedangkan fasilitas/ mode lainnya sih menurut saya nggak terlalu penting dan nggak wajib dikejar.

DSCI0093


Keperluan kamera saku seseorang pun akan berbeda, teman saya yang wartawan membutuh kamera saku yang mempunyai koneksi wiFi karena dia harus bisa up load foto untuk pekerjaannya. Sedangkan yang hobi diving, membutuhkan kamera yang mempunyai casing anti air. Saya, yang hobi maen membutuhkan kamera untuk mendokumentasikan dan memotret hal-hal unik. (lagi ngidam kamera Canon Powershot A810, atau Benq AE100, ada yang mau saweran hehehehehheh). Kalo teman-teman, apa gaya motretnya? hmmmmm kamera saku apa cita-cita teman-teman semua? Satu hal yang bisa kita ingat bahwa harga kamera yang mahal tidak menjamin akan mengahsilkan foto yang baik. Justru pengetahuan menggunakan kamera yang kita milikilah yang akan membuat hasil foto semakin baik.

Untuk yang mau lihat betapa dahsyatnya hasil dari kamera saku, silahkan mampir ke situsnya Kang Dudi Sugandi (udah lama nggak di update ya Bos?) atau grup Kamera Saku Mania di Facebook. Semoga menambah pencerahan teman-teman semua.....

48 comments:

  1. Saya pake kamera saku hasilnya biasa2 aja. Teman saya pake kamera ponsel hasilnya malah amazing. Ternyata keahlian dan taste pengguna lebih berpengaruh (>,<")

    Itu foto ketiga kaya foto di Danau Toba, deh...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betulo-betul, kamera hanya alat, pengendalinya kita jua lah. Memang foto ketiga dan foto ke lima diambil waktu kunjungan ke danau toba. Iseng pas ada tuktuk lewat dipotret saja.

      Delete
  2. Wooww... hasil jepretannya oke2 deh..
    Saya kameranya masih yang sederhana saja.
    Tapi memang makainya juga belum maksimal.

    Kepengen sih punya yg canggihan dikit.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Thank you mbak. Hehehhehe cuman studi kasus kalo kamera saku entry level juga sanggup menghasilkan foto yang enak dipandang. Mbak, sederhana nggak apa-apa asal memang itu yang kita butuhkan. Kalo canggih tapi fiturnya nggak kepake juga kan mubazir hehehehheh

      Delete
  3. foto kembang api itu anglenya sama seperti yang muncul di kompas.... momentnya juga sama... sebenarnya bukan kameranya tapi orangnya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. kata pak guru, kamera hanya 25% perannya, yang 75% adalah man behind the gun karena unsur skill, komposisi, dan moment hanya manusia yang tau

      Delete
  4. wooowww gak pake koprol nih Mbakk...sip..sip..pencerahan bangeeettt :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Boleh nanti kita diskusi yuk.... Biar kita sama-sama cerah

      Delete
  5. sy blm py dslr tp k 2 kamera saku.. Hehehe.. Awalnya di beliin Olympuss though 3000. Biar bisa narsis kl di air.. Hehehe...

    Trus beli lagi canon powershot a1200. Di beliin biar kalo lg keabisan batere, gak ribet cari tempat buat ngecharge krn pake battere AA.

    Bener2 bgt mbak, walopun sy pake kamera saku udah ada bbrp yg nyangka sy pk dslr.. Hehehe... Tp sy masih penasaran bisa bikin photo bagus. Selama ini bs dapet bagus sy merasa kebetulan aja.. Jeprat-jepret eh dpt bagus.. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hasilnya diantara dua kamera itu pasti yang juara Canon ya Mbak.... Tapi sekarang harga kamera saku pun bisa melebihi harga DSLR new entry lho. Ah kalo jeprat-jepret bagus mah bukan kebetulan atuh mbak... Pasti semuanya pas....

      Delete
    2. olympus juga bagus hasilnya.. Cuma memang di banding canon sdkt lebih sulit pakenya. Biasanya kl bukan yg punyanya yg pake suka bingung trus lebih sering ngeblur jadinya kl bukan yg punyanya yg pake.. Bener2 personal touch bgt kamera itu ya :)

      Delete
    3. Betul Mbak.... Pegangan pribadi

      Delete
  6. Jepretannya bagus mbak, kenapa nggak jadi photographer aja mbak? :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya telat memulainya lagi. Kalo passion jadi photographernya udah lewat, tinggal hobi saja sekarang hehehehehehhe

      Delete
    2. lah... kalo gak bisa passion mana bisa hobby

      (salam dari blogger ngopdul)

      Delete
    3. Hahhahaha, Bang Edu ma bisa aja. Hehehe masih belajar banyak belum serius dan tergila-gila Bang....

      Delete
  7. Kameraku itu ixus, gak boleh ada yg pegang kecuali aku. Sudah mnenjelajah kemana-mana, tp fotonya nggak bagus. Berarti aku yg siwer ya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mbak, digauli lagi kameranya. Temen saya hanya pake canon ixus tapi teori motretnya matang dan rajin berlatih, sekarang skillnya paling ampyun untuk ditandingi.

      Delete
  8. saya lebih suka eksperimen pake pocket sampe dengan hari ini... udah praktis bawanya, makenya ga ribet... hasilnya? ga kalah kok ama DSLR..

    DSLR dipake kalo pas buat ada job aja, itupun pinjeman dari boss wkwkwkwkwk..

    sukanya eksperimen pake pocket itu... kalo hasilnya bagus, suka dikira pake DSLR .. klo pake DSLR, hasil bagus itu akhirnya jadi biasa karena pake DSLR, hasil jelek, diketawain dibilang ga gape pake :))))) hahahahahha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul mbak, kalo pake kamera saku hasilnya bagus rasanya seneng banget. Gara-gara itu saya tergoda pindah ke DSLR dan hasilnya nggak sebagus kamera saku. Kata temen saya katanya karena saya males makanya hasilnya nggak berkembang

      Delete
  9. kalau sampek sekarang kamera saku pernah pake tapi sering pake hape buat moto2 hidden orang2 sekitar mah cukup apah lagi buat narsis cukup banget :D

    tapi kalau dslr niar dikit banget bisanya, mau nya difot ajah deh bu, hehehehe :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hayo semangat hunting pake kamera saku, dupaya jadi jembatan ke DSLR nantinya...

      Delete
  10. Kemana-mana saya cuma berbekal kamera yang ada di hape jadul. Apa adanya banget. Yang penting momennya dapet :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yah, moment jadi nilai jual tersndiri. Coba deh dioprek lagi, terkadang kamera hape juga suka ada settingan yg bisa dioprek-opreknya

      Delete
  11. nah lho Nit kakak makin bingung nih mau pake kamera apa, selamai ini sih masih mengandalkan si gigi (giginya bahasa kita hi..hi..., tanya nanguda dulu kalau nggak ngeh...)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hiks, musti translate dulu. Kak Mon, pake apa aja hasilnya bisa bagus kok.... Foto nya kak Monda juga bagus-bagus tuh... Yang street fotography

      Delete
  12. Asli, foto-fotonya bagus. Mohon kursus gratisnya nih, hehe....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ada grup di fb namanya kamera saku mania, itu lumayan juga untuk belajar. Yuk, saling belajar yuk.... Hmmmm jadi menginspirasi bikin blog khusus kamera saku hihihihi

      Delete
  13. keren semua bun..blom prnh memperdalam ilmu motert kyk gini, jadilah kamera saku nganggur dan skrg pake rusak pulak, krn srg di bengkel yg kecil heheh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah Mimi, mendingan rusak dipake deh daripada dianggurin.... Minta Pakdhe buka klinik fotografi aja

      Delete
  14. aih,..keren mba hasil jepretannya.
    kasih tutorial dunk mba, gimana cara ngeshoot yg amazing dg berbekal kamera saku biasa.....hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hmmmm boleh juga, jadi tergoda bikin blog foto khusus kamera saku biasa niy Mbak...

      Delete
  15. Keren!! Bisa ya capture firework sebagus itu pake kamera saku?!! Nice shot! :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa Mak, pake mode fireworks, atau night shoot yang loger time atau atur shutter speednya ke yang lebih dari 4 detik. Jangan lupa tripod is a must.

      Delete
  16. punya bakat ya mbak, jadi walaupun pakai kamera poket tetep bagus

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mbak, bakat... Bakat ku butuh hehehhehehhe. Nggak juga Mbak, bakat hanya 1%, 99% trail dan error. Memahami kamera lebih membantu untuk adaptasi memotret Mbak. yuk, hunting bareng yuk....

      Delete
  17. Berarti kita sama-sama pencinta kamera saku ya mbak! Kamera saku yang lama udah rusak, dan sampai sekarang belum kesampaian beli. Hasil kamera saku juga gak kalah kok ama kamera DSLR. Yang penting, siapa yang pake. Bisa aja pake kamera DSLR, hasilnya malah kayak pake kamera saku. begitupun sebaliknya.

    Mdh2an kamera saku impian kita segera dapat ya mbaaak!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahahahah yang penting akrab dengan kameranya dulu ya.... Kalo udah hapal, tinggal jekrek.... Smile... Iya, malah naek pengen punya powershot S100, hahahahha naek terus speknya euy

      Delete
  18. Not the camera but the woman behind the camera.
    Apik lho hasilnya.
    Saya juga nggak punya kamera DSLR

    Salam hangat dari Surabaya

    ReplyDelete
  19. Meski “hanya” kamera saku, hasilnya mantap banget tuh. Saya juga ke mana-mana selalu membawa kamera saku, lebih praktis, hasilnya juga oke.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kasaku memang praktis, simple dan setia setiap saat

      Delete
  20. wah bagus nih fotonya, saya suka, saya baru punya ixus hs 125, baru beli, mau belajar mbak, heheh makasih

    ReplyDelete
    Replies
    1. yuk belajar yuk, buka dulu manual nya Mas.... pasti ketemu hal-hal baru yang nggak kita nerti sebelumnya deh

      Delete
  21. foto nya bagus-bagus mbak, blm bisa aku dapat foto kembang api sebagus itu, bunganya juga tajam fokusnya. mampir di blog ku dong mbak, aku juga pemakai kamera saku :) , http://www.samsulnw.blogspot.com/

    ReplyDelete
  22. Wah,..q juga suka kamera saku,abisnya praktis.Males sih kalo bawa kamera gede ke mana-mana.hehehe,..
    Main-main ke blogq mbak http://www.niniksaja.wordpress.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. okay, langsung ke tkp. Hehehhehe pake DSLR lama-lama pegel juga ya

      Delete