Saturday, January 8, 2011

Life Without Adobe

Rasanya sih udah sering banget temen-temen untuk ngingetin belajar software pengolahan gambar digital (oldig=olah digital) untuk menambah cantik foto-foto yang dihasilkan. Dan seperti biasa pula jawaban selalu nanti, ntar, nggak ngerti, dll tanpa mau berusaha belajar lebih lanjut. Padahal kalo liat gambar teman-teman suka ngiler juga sih, cuman nyak eta sayah sok haroreaman pisan. Suka mensabotase diri sendiri. Sampai temen masa kecilku, Sandra bilang "udah, belajar dulu aja cs. Nanti CS akan back up skill motretku". Hehehe jawabku mah dengan pasti, liat ntar aja lah...... Dan tentang watermark, aku cuman bilang siapa sih yang mau nyuri foto gue. Sampai akhirnya suatu hari kunjungan singkat ke salah satu blog favoritku punya Mbak Arfi Binsted (www.homemadesbyarfi.com). Hehehheheh I admire her blog so much. Yang punyanya sih nggak tau karna aku nggak pernah meninggalkan jejak disana. Salah satu foto beliau ada yang diolah dengan camera+ dari apple apps, program aplikasi apple yang tersedia untuk produknya. Ada yang berbayar dan banyak pula yang gratis. Hasilnya very good banget. Langsung deh ngiler dan menyesali diri. Padahal aku tuh punya iPod touch yang bisa punya aplikasi seperti itu. Langsung deh dicari, eeeeh dasar saya ogah rugi, setelah liat itu app berbayar langsung sebel. Akhirnya dicari deh apps yang nggak berbayar. Akhirnya ditemukan adobe versi online (dia lagi dia lagi), fisheye effect, live fx, oldphoto pro dan picture magic. Sebetulnya sih masih banyak lagi cuman cukup dulu untuk saat ini. Setelah mencoba beberapa kali mencoba oldig, rasanya sih bisa ngomong, " friends, sorry I still don't need CS. I can manage life without adobe". Well, here are the my old pictures which has been processing with the apple apps and taken last year on vacation to Lake Toba, Sumatera